Rabu, Oktober 05, 2011

Keluarga Bahagia

Jam hampir menginjak ke pukul 11 malam. Encik suami baru pulang dari kerja dengan wajah kepenatan. Mana tidaknya. Sudahlah tidak cukup tidur, sepanjang hari ber'training' pula, kemudian ke client site sampai lewat malam. Masuk sahaja ke dalam rumah, dia terus berbaring di pangkuan saya di atas sofa. Ketika itu saya sedang duduk di sofa sambil melayari internet. Saya usap-usap kepalanya. Pipinya terasa sangat sejuk (sebab dia suka pasang air-cond kuat-kuat di dalam kereta). Dia menutup mata sambil tersenyum. 

Saya pelik melihat dia tiba-tiba senyum. Saya bertanya, "kenapa abang senyum?". Dia hanya membisu sambil terus tersenyum. Selepas berkali-kali saya tanya barulah dia jawab, "abang rasa bahagia". Mendengar jawapan itu, saya terus tersenyum. Apalagi yang membahagiakan selain melihat insan yang kita sayang bahagia? Apatah lagi kalau dia berbahagia dengan kita. Hehehe..

Sebelum ini saya pernah beberapa kali memberitahu suami saya, "ayang sangat bahagia kahwin dengan abang". Dia tersenyum. Katanya, dia sangat terharu mendengar kata-kata saya itu. Saya memang seorang yang suka meluahkan apa yang saya rasa. Tidak boleh simpan senyap-senyap dalam hati. Kalau simpan, dada saya akan rasa seperti mahu pecah akibat rasa yang membuak-buak. Huhuhu..

Saya ada terlalu banyak kasih dan sayang untuk diberikan pada orang-orang yang saya sayang. Sekarang ni kebanyakan darinya saya limpahkan pada suami saya. InsyaAllah selepas anak kami lahir, boleh saya limpahkan kasih sayang tersebut pada anak kami pula. Saya berdoa agar perkahwinan kami berkekalan hingga ke akhir hayat kami...dan seterusnya ke syurga Allah yang kekal abadi. Moga-moga anak-anak kami juga bahagia dan gembira lahir dalam keluarga yang bahagia dan penuh dengan kasih sayang. Amin... :)

1 ulasan:

Noor Husna Abu Khair berkata...

ameen ya Rabbal alamin..semoga segala yang didoakn akk dimakbulkan Allah... semoga perkhwinan akk n suami berkekalan hingga ke syurga... miss you sis...